Pages

Kamis, 13 Februari 2014

Wednesdate : KILLERS

Semalam saya sama suami nonton Killers, film indonesia yang diproduseri sama koko daniel mananta*akrab* biar nyantai, kita nonton di jam terakhir 21.00. gak kapok pernah kejadian seperti ini.

Saya gak akan nulis gimana cerita filmnya, tapi kalo sedikit ngomentarin aja gapapa to?

Menurut saya film ini pas banget masang kazuki kitamura sebagai pembunuh yang "sakit jiwa". Wajahnya punya karakter yang kuat, kesan dingin tapi tetep kelihatan cakepnya dapet banget. tiba-tiba pengen senderan di bahunya download film-filmnya dia sebelumnya deh. Om kazuki ini (oke saya ga jadi manggil dia mas, soalnya si om ini kelahiran taun 1969) juga nanti bakal main di the raid berandals. Pasti om, aku janji nonton the raid 2 demi om seorang.
slalu pake jas, yang bikin dia kelihatan keren tak berbatas!
tapi kadang om ini tampak seperti Vino G. Bastian versi.....agak tua ;p
Film ini SANGAT  tidak disarankan ditonton sama anak di bawah umur, isinya kekerasan mulu. bahkan ada adegan pas nomura san ini habis bunuh cewek, masih bersimbah darah dia makan entahlah seperti jeroan apa daging gitu, sukses bikin saya pengen munt*hin muffin kejunya breadtalk yang lagi saya kunyah.*cemen*

Untuk pemain indonesianya sendiri enggak ada masalah menurut saya, aktingnya bagus semua. 

Tapi ada satu adegan yang ganggu banget, tipikal sinetron indonesia masih tampil di film ini. adegan dimana si bayu setelah bunuh anaknya darma trus ketahuan sama ajudan apa bodyguardnya si darma yang jumlahnya banyak banget plus kalo bodyguard kan badannya segede-gede apa pasti pada tau. Ngejar bayu yang badannya tipis dibanding puluhan org ini di hotel enggak ketangkap lho. 

Padahal mah ya, menurut saya mending adegan ini di ganti aja, jadi si bayu enggak ketahuan gitu habis bunuhnya. kan lebih logis. Toh si bayu ini baru make penutup kepala di depan kamar anaknya darma, logikanya kan hotel segede itu CCTV dimana-mana *kemudian dilakban daniel mananta* 
*sungkem sama sutradara*

Adegan-adegan mulai dina sama bayu telponan mesra-mesraan lagi sampai ending film ini penuh kejutan menurut saya, keren dan enggak terduga. Suka kalau nonton film indonesia bagus gini.

Film ini rekomended deh ditonton, tapi jangan ajak anak di bawah umur ya temans.


Rabu, 12 Februari 2014

Pengalaman Sewa motor di Bali

Hari pertama di Bali saya sama suami mutusin buat sewa motor. Browsing-browsing, akhirnya nemu rental motor yang harganya lebih murah dari persewaan lain. 50 rebu perhari dan bisa diantar ke Bandara. 

Sebenernya kalau rental yang bisa anter jemput kayak gini rata-rata minimal sewanya 2 hari, tapi sama si mas rentalnya kita dibolehin sewa sehari,nambah ongkos anter jemput motor aja 10 rebu. Kita pun deal. di iklannya, motor dilengkapi 2 helm dan jas hujan. Selama proses tanya jawab soal rental motor sampai penyerahan kunci motor di bandara, mas ini minim banget bicaranya. di sms pun cuma jawab, iya atau oke. 

Motor sudah di tangan, pas kita isi bensin ternyata enggak ada jas hujan seperti yang dijanjikan. Karena saking senengnya ada di bali kita sibuk jalan-jalan, akhirnya lupa deh nanyain jas hujan itu. lagian juga panas banget cuacanya pas itu jadi enggak kepikiran sama sekali masalah jas hujan.

Seru banget keliling kuta-legian-seminyak pakai motor, cepet. Enggak bingung parkir juga misalkan kita mau lihat-lihat butik di jalan yang sempit. Kalau sewa motor helmnya pun enggak bau kayak yang saya bayangin.

Mau ke indomaret, mampir dulu ke pantai legian#gaya beneur
Besoknya jam 8 pagi, mas rental itu dateng ke hotel buat ngambil motor sewaan kita. Kebetulan suami yang turun ke bawah ngasih kuncinya. Seperti di awal ketemu. enggak banyak bicara, mas nya ambil motor trus pergi. 

Tapi sejam kemudian, si mas itu nelpon suami nanyain tentang jas hujan. kan emang dari awal kita enggak trima jas hujan, suami saya bilang gitu. di tutuplah telpon sama si mas nya.

Enggak lama nelpon lagi si mas nya, "pak beneran jas hujannya enggak kebawa atau jatuh apa gimana gitu di jalan?" sama suami saya diulangi lagi dengan jawaban yang sama. trus si mas nya nanya lagi "pak kemaren motornya jatuh ya, kok baret2?" untung nanyanya ke suami saya yang orangnya punya stok sabar banyak. dijawab aja kalem "enggak mas, enggak jatuh, enggak nyerempet", dia masih ngotot aja kalo motornya baret.

Nyebelin enggak yang semacam ini? masa iya kita liburan jauh-jauh mau ngembat jas hujan. Trusan ya, kalau memang kita jatuh/ nyerempet, atau apalah dijalan pasti tanggung jawablah mas, daripada liburan kita kena karma.

Jadi buat temen-temen yang mau sewa motor di bali, tips saya sih :
  1. kalo udah ketemuan sama mas-mas yang rentalnya, periksa semua kelengkapan sesuai yang di iklanin. helm, jas hujan, sarung tangan, lengkap atau enggak. biar sama-sama tau apa aja yang kita bawa selama motor kita pinjam.
  2. sama-sama kita periksa kondisi motornya, kalo memang ada baret sebelum kita pakai biar ketahuan. siapa tau itu baret bekas pemakai sebelum kita. kalau rentalnya enggak ngecek terlebih dulu, bisa-bisa kita yang disalahin kek saya kemaren
  3. Baek-baek ya bawa motornya, biar enggak kenapa-kenapa di jalan. bawa motor orang boook, hihihihihii 
 Happy Holiday!

Kamis, 06 Februari 2014

The Bay, Bebek Bengil dan Pencarian Water Blow

Penasaran satu sudah keturutan, sekarang penasaran 2 mesti dikejar mumpung di Bali. Water blow! Tapi kali ini ga perlu minta bantuan ki joko bodo GPS, tinggal bilang aja ke Bli Komang kita duduk manis tau beres. water blow ini ada di kawasan Nusa Dua. 

Sebelum hunting dimana pas nya letak waterblow itu kita makan dulu di bebek bengil. Suasananya adem di bawah pohon2 gede gitu, jadi ngantuk mulu bawaannya.

view dari pantai
Bebek bengil ini salah satu tenant yang ada di the bay. harganya lumayan mihil menurut saya. karena beli lokasi juga kali ya. Tapi rasanya enaak banget. Nasi campurnya juga enak, lauknya banyak.

bebek bengil seporsi 120K (blm pajak)
nasi campur bebek 95k (blm pajak) 
nasi campur bali 75k (blm pajak)
Selesai makan, kita jalan di tepi pantai sambil foto-fotoan di the bay ini. banyak spot bagus, jadinya di setiap sudut mesti pengennya foto. kasarnya noraklah dua anak manusia ini.
gajah nyempil pun dimintai foto bareng, curiga minta pesugihan nih pak deni

jadi ini nusa dua kan pantainya? apa the bay?sungguh blog yg g informatif ya

Water blow nya ternyata masih jalan jauh lagi kalo kita start dari bebek bengil. Mana panasnya kan bukan panas KW-KWan ya kalo di bali, panasnya nyata. *tampar mulut sendiri**kemaren bedoa jgn hujan ya Allah selama liburan**sekarang dikasih panas,masih ngeluh*

ayo bolang kita cari water blow nya! suami saya item bgt ya, salah sdr pk brenang2 di pantai

Merhatiin enggak sih, sendal yang saya pake?iya, saya make sendal hotel yang tipis banget plus kegedean. jangan ditanya ya kaki ini panasnya gimana, sudah kayak muridnya limbad blajar jalan diatas api.

ini crita nyari jalan ke water blow aja kok panjang amat ya. daripada bosen, dipisah aja ya postingannya. Sampai ketemu di crita berikutnya....

Rabu, 05 Februari 2014

Woobar, bener-bener woow

Liburan kemaren, cuma ke sini yang bener-bener diniatin dari rumah. Ketempat laen bolehlah di skip ato batal, pokoknya beach club yang satu ini bikin penasaran asli kita berdua.

Berangkat dari hotel jam 4 sore, pake GPS yang pinter banget nyari jalan tikus, sampe woobar gapakelama. Senengnya tempat di Bali ini, walaupun kita naik motor, tetep dilayani dengan ramah lho. Pertamanya agak jiper juga mau ke W hotel naik motor. Ternyata dari security di depan aja sudah ramah nyambutnya, sebelum masuk lokasi, motor kita di periksa dulu. beneran lho sampai disuruh buka itu jok motornya. Ah gpp, kalo meriksanya sopan kayak gini mah, silahkan kakaaaaaak.

Dari parkiran motor ternyata masih jalan lumayan jauh ke dalamnya. Skali lagi kita rela rela aja soalnya bagus sih tempatnya*gampang bahagia*

jalan kaki dari parkiran ke hotelnya.  gayanya sudah kayak mbak2 fashionhijabers belum sih?

setelah jalan kaki, kita ketemu sama ini. pintu hotelnya gitu?
Sampai di lokasi langsung deh wooooooow, baguus yaaaa tempatnyaaaaaa#perlu banget ini dipanjang-panjangin tiap katanya. Suami istri langsung pada sibuk foto-foto sendiri. 


 

keren banget ini mah!
Setelah dapet tempat yang enak, kita pesen  cappucino(48k) golden chamomi tea (48k) ice chocolate (90k) sama pizza margarita(165k) harga sudah termasuk tax 21% ya. kebetulan ela nyusul kita kesini slese jam kantornya.oh iya, saya sama ela jadi hijabers sendiri di tempat ini.

muka kita lagi :p
suasana woobarnya, sante kek di pante
Mas-mas pelayannya pada ramah-ramah deh. Paling ramah mas yang agak melambai, iiiih sukika sama tempat ini. Walopun pantainya enggak bersih-bersih amat, tapi nyaman buat nungguin sunset plus ngobrol-ngobrol santai. 

Sunset di pantai petitenget
suasana pas jam tujuh-an malem gitu deh

Di Kuta Bali

Sebagai turis lokal yang irit, liburan itu pasti nyari jadual keberangkatan paling pagi. Kebetulan ada pemberitahuan dari  AA kalo jadual penerbangan BDO-DPS jam 08.55 WIB ditiadakan, jadi kita pindah jadual ke penerbangan lebih pagi yang jam 5.45 WIB. Sampai bali jam 8.00 WITA, Sarapan dulu di baso lapangan tembak bandara Ngurah Rai sambil nunggu motor sewaan yang diantar ke bandara. Nanti deh di review terpisah, soalnya saya ada tips buat yang mau sewa motor di Bali, blajar dari pengalaman saya kemaren. Pagi2 makan baso, ga salah sarapan ceu?

Karena chek in Amaris jam 2 siang, kita nitip tas di hotel trus cuss ke sekitaran Kuta, nyari yang gratis-gratis aja. Masih jam 10 pagi, tapi panasnya sudah pecah di Bali. Alhamdulillah. Daripada dikasi hujan deres sama Allah bisa mati gaya kan liburannya.
Berkat kecanggihan teknologi bernama GPS, pede aja pake motor di jalanan Bali. lantjarrrr tanpa nyasar! Agenda pertama ngadem dulu ke Beachwalk. Enggak nengok  ada tenant-tenant  apa aja di dalam. Pokoknya foto-fotoan sama pak deni sampe bego.

SAH ke balinya ;p




Puas foto-foto, kita nyebrang ke pantai Kuta. panasnya bener-bener #terpampang_nyata#bukan_palsu#tanpa_manipulasi#tanpa_tedeng_aling-aling. Bule-bule pada kesenengan berjemur, kitanya sembunyi di bawah pohon.Ketauan banget ya gak asiknya kami, takut sama panas.




Seneng kalo liburan pas weekday, berasa banget liburannya enggak desek-desekan sama pengunjung laen. Ternyata pantai kuta masih sama kayak trakir saya kesini jaman masih SMA. Masih banyak ibu-ibu pijet, kepang sama Bli-Bli tatoo temporer. jadi pengen tatoo kayak dulu pas kesini*disabet sajadah*


tumpukan sampah pantai kuta, juga masih eksis


Kegiatan di pantai kuta ini, tetep dong foto-fotoan aja. Kan judulnya irit. Cuma beli nu green tea aja di foodcourtnya beachwalk 10 rebu, sama parkir 2 rebu. hatiku sudah senang.

Terimakasih Tuhan, masih ada pohon2 ini buat ngadem*peluk pohon satu2*



Selasa, 04 Februari 2014

doa untuk orang tua dan joged ala ala

Hari minggu kemarin dateng ke resepsi kawinan temen suami di daerah Kopo. Enggak kepikiran buat lewat tol, jadi deh satu jam lebih perjalanan dari rumah ke lokasi kawinan, soalnya barengan juga sama bobotoh yang mau dukung Persib main di jalak harupat.

Begitu masuk ke dalem lokasi resepsi,ternyata di dalem lagi asyik  goyang kereta malam itu penyanyi sama sodara-sodara pengantinnya.

Enggak pada tau ya goyang kereta malam? itu salah satu joged-jogedan yang ada di acara YKS. maklum kakak, disini kan enggak pake tipi berbayar jadi ya lumayan sering tengok-tengok acara itu. sudah joged kereta malam selesai, ditambah lagi joged-joged yang laen. ohemji, smua anak-anak kecil pada hapal, emak bapaknya juga ga mau kalah jogedan lho. Ya enggak apa-apa sih, toh yang tau pantes enggak pantesnya suatu tayangan televisi buat anak-anak kan ya emak bapaknya sendiri kan ya.

Bulan lalu waktu datengin acara pelantikan pengurus PKK di RW*uhuk,enggak kalah sama bu ani dong* yang kebetulan acaranya jadi satu sama peringatan Maulid Nabi. Ustadz Duo Akang yang kocak itu, sempet meminta satu anak kecil naik ke atas panggung, minta si anak tadi buat baca doa untuk kedua orang tua. eeeeee.........si anak tadi diem aja dong, enggak hafal doa untuk kedua orang tua.
trusan sama Duo akang di test lagi, kalo goyang Sesar???eeeeaaaaa si anak tadi hapal diluar kepala pemirsah sama joged sesar yang musiknya dibawain sama kru nya duo akang ini. 
 
saya tau kalo mendidik anak itu enggak mudah, semoga nanti saya bisa jadi orang tua yang bijak dalam mendidik anak.