Pages

Kamis, 22 September 2011

Metamorfosa Tempat Tinggal

Dari judul blog ini, sudah mencerminkan keluarga kecil ini banget. "Catatan Sederhana Rumah Kami". Yupz, sederhana dan tidak sombong. Setelah menikah kan kita langsung cabcus dari rumah orang tua, merantau dengan bekal 1 buah ransel sama 1 buah koper. Berat sih ninggalin segala keglamouran hidup orang tua kita, Bukan mau cari pengakuan, di malang dan di kediri kita ini anak pejabat yang terkenal dan disegani,iya orang tua kita sama-sama punya kedudukan penting di komplek yaitu sebagai yang terhormat bapak ketua RT, hehehehehe. *bagus yah prolognya, aku aja sampai mikir apa mungkin aku anaknya pengacara R.S yang lagi di gugat istrinya
Pertama tempat tinggal Kita di Bandung, kos-kostan daerah Margahayu Metro yang ukuran kurang lebih 3.5 m x 3 m, sempit ya?Emang. tapi hepi-hepi aja tuh tidur di kasur busa tanpa ranjang yang ukurannya  90 x 200 cm. Iya dong penganten baru, masih hot-hot nya ngerasain yang dulunya dilarang sama Agama, Orang Tua, Bangsa dan Negara. Kita minta dikirim barang-barang kado kawinan kita dulu ke kos ini, ada TV 14 Inchi, Dispenser, strikaan sama Bedcover. Lumayan lah ya daripada beli, selain itu juga mulai nyicil beli sendok, garpu, piring 4 biji, gelas, ember, rak sepatu sama jemuran handuk. TV pas itu juga di taruh aja di atas kardusnya, enggak pake rak-rak segala.
Selang  tiga bulan udah mulai kepikiran ga mungkin lagi nerusin tinggal di kostan ini, karena badan udah pegel-pegel tidur dempet-dempetan mulu barang kita udah mulai banyak.
Akhirnya cuss lagi ke kost-kostan yang luasnya 18 m2 di daerah Panyileukan, Alhamdulilah mulai di sini kita nyicil beli springbed ukuran 160x200 cm, sofa bekas yang beberapa bulan kemudian aku ganti kulitnya, beli tempat TV, meja kursi buat kerja. Di sini juga akhirnya aku hamil setelah 8 bulan merrid.  Kurang lebih 15 bulan tinggal di kost yang kita sebut apartemen ini kepikiran lagi buat cari rumah kontrakan, enggak mungkin nanti si baby bakal tinggal di kamar kost-kostan, Tapi Allah punya rencana lain, Dia ambil ciptaanNya secepat itu.*Ikhlas dan sabar
Setelah hunting-hunting Alhamdulillah dapet rumah gede*kalo Cuma buat berdua ya  kurang lebih 120 m2 dengan harga murah, di rumah  itu juga kita dapet rejeki kasur ukuran 90 x 200 cm sama lemari kecil dari kantor suami, di rumah kontrakan ini kita nyicil beli Lemari yang agak besar, kompor,  lemari makan, sama mesin cuci. enggak kerasa 10 hari lagi ini rumah habis masa kontraknya. Di sini kita bener-bener belajar mandiri, yang dulunya enggak pernah pegang sapu lidi sekarang tiap hari mesti nyapuin halaman pake sapu  lidi, gara-gara ulah si pohon mangga yang tiap hari keguguran daunnya .......eh daunnya berguguran. D sini juga belajar masak sendiri walopun Cuma tiap weekend  sama hari libur. So Much Fun deh di sini. Di marahi tetangga gara-gara berisik juga pernah.
Alhamdulillah banget, mulai minggu depan rumah GBK juga sudah bisa ditempati, dengan segala kesederhanaannya. Enggak minder kok kalau semua tetangga langsung bisa ngebangun belakang rumahnya, langsung bisa bangun pagar depan. Kita mah  bangga sama bilik bambu yang jadi penutup belakang rumah kita*oke, ini diakibatkan karena adanya pengeluaran gede di luar perkiraan kita berdua.
Kalau dilihat-lihat umuran tetangga-tetangga di GBK itu kita lo yang paling muda, hehehehe, kalo rumah kita langsung di bagusin takut jadi omongan tetangga, terus rekening kita bakal di audit deh sama kantor.*membesarkan hati sendiri, kacian dey
2.5 tahun di Bandung sudah ngerasain semua macem tempat tinggal, mulai dari kamar kost sampai Alhamdulillah rumah sendiri. Terimakasih Ya Allah, untuk semua rencana indahMu, Kita enggak pernah ngebayangin bakal secepat ini. *sujud syukur lagi dan lagi

4 komentar:

  1. alhamdulillah yah :D
    sesuatu banged :D

    BalasHapus
  2. Eim Cyiinn.....cepet nyusul yah...

    BalasHapus
  3. nyusul apa negh? punya rumah? amiiinnnn :)

    BalasHapus
  4. hihihi lucu dan sekaligus mengharukan deh isi postingan ini :)

    BalasHapus